Pemkab Bintan Sediakan 30 Bus Sekolah, Gratis Beroperasi Untuk Pelajar

Bintan (SN) – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bintan akan menyewa 30 bus untuk melayani anak-anak atau pelajar di Kabupaten Bintan pada tahun 2023. Bus itu akan beroperasi untuk melayani pulang dan pergi para pelajar dari rumah ke sekolahan.

Kepala Dinas Pendidikan Pemkab Bintan Tamsir, mengatakan penyediaan bus sekolah gratis untuk melayani pengantaran dan penjemputan anak-anak Kabupaten Bintan itu sudah dilaksanakan sejak 2012 sampai saat ini.

“Pemkab Bintan terus melayani anak-anak Bintan untuk bersekolah. Salah satunya menyediakan fasilitas transportasi untuk pelajar bersekolah,” ujar Tamsir, Kamis (1/12/2022).

Menuurtnya, Kabupaten Bintan ini terdiri dari pulau-pulau, sementara daratannya juga cukup luas sehingga memiliki rentang jarak yang jauh antar kecamatan.

Selain itu di Bintan tidak ada transportasi umum yang melayani rute-rute yang berada di sekitaran sekolah, beda halnya dengan wilayah Kota Tanjungpinang dan Batam.

“Bintan bukan seperti Batam dan Tanjungpinang ada transportasi umum. Maka untuk melayani anak-anak bersekolah kita sediakan bus karena jika tidak kita sediakan maka mereka akan bawa kendaraan sendir. Itu sangat bahaya,” jelasnya.

Tahun ini tambah Tamsir, Disdik Bintan hanya mampu mengalokasikan dana sebesar Rp 4,7 Miliar untuk menyewa 30 unit bus dalam melayani pelajar bersekolah yang berada jauh dari perkampungan.

Adapun rutenya yaitu 3 unit bus untuk melayani pelajar dari Bintan Bekapur dan Mansur bersekolah di SMPN 6. Lalu 2 unit bus untuk melayani pelajar dari Desa Pengujan bersekolah di SMPN 7.

Berikutnya 2 unit bus untuk melayani pelajar dari Km 38, Kang Boi, Lome, Km 49 dan Bintan Buyu yang bersekolah di SMPN 28. Lalu 2 unit bus untuk melayani pelajar dari Tanah Merah dan Bekapur yang bersekolah di SMPN 21 dan SMPN 22.

Kemudian 7 unit bus untuk melayani pelajar dari Km 16 dan Gesek yang bersekolah di SMPN 17. Lalu 3 unit bus untuk melayani pelajar dari Teluk Dalam dan Kawal yang bersekolah di MTS MU dan SMPN 5.

Selanjutnya 4 unit bus untuk melayani pelajar dari Jalan Korindo, Km 20, Jalan Musi, Wacopek, Perbatasan Kijang-Tanjungpinang, Sekitaran Lapas Km 18 yang bersekolah di SMPN 3. Lalu 1 unit bus untuk melayani pelajar dari Km 18, Bina Insani yang bersekolah di SMPN 1, MTsN Kijang dan SMPN 2.

Terus 2 unit bus untuk melayani pelajar dari Kemalai dan Rekoh yang bersekolah di SMPN 8. Lalu 1 unit bus untuk melayani pelajar dari Desa Ekang, Pelita Baru dan Simpang Lagoi yang bersekolah di SMPN 24 serta 1 unit bus untuk melayani pelajar dari Desa Lancang Kuning yang bersekolah di SMPN 13.

“Untuk di pulau kita sediakan juga 2 unit. Yaitu 1 unit di Desa Numbing untuk melayani ke SMPN 18 dan 1 unit di Tambelan untuk melayani ke SMPN 14. Pulang pergi pelajar akan terus kita layani baik di satu daratan sampai ke pulau-pulau,” tuturnya.

Sementara itu Kabid SD Disdik Bintan, Johari, mengatakan untuk proses penyewaannya dilakukan sesuai prosedur. Yaitu melalui pelelangan secara terbuka melalui LPSE.

“Penyewaan dengan anggaran Rp 4,7 miliar tak mungkin main tunjuk gitu saja. Tentunya melalui pelelangan,” katanya.

Bus yang disewa itu diadakan oleh pengusaha bus asal Kijang Kota Kecamatan Bintan Timur. Bus yang disewa dengan anggaran miliaran rupiah tersebut sebanyak 30 unit yang beroperasi selama 12 bulan atau setahun penuh untuk antar dan jemput anak-anak bersekolah.

“Tahun depan juga akan kita lakukan penyewaan kembali bus sekolah. Penyewaannya melalui sistem lelang jadi bagi pihak kontraktor yang mampu bisa ikut lelang,” ujarnya. (Ar)

0Shares

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *